Novel Little Prince

Novel Little Prince

Novel Little Prince 


Hasil gambar untuk Novel Little Prince
Tumbuh berkembang dan menjadi dewasa itu bagus. Tetapi, kadang-kadang kita jadi terlalu berlebihan dalam menjadi dewasa dan akhirnya lupa merasakan bagaimana indahnya memandang dunia dari sudut pandang anak-anak. Hidup menjadi terlalu serius, terlalu monoton, dan hanya dikuasai angka-angka. Hidup manusia dewasa-modern yang membosankan dan terlampau serius inilah yang sepertinya hendak disindir oleh si penulis The Little Prince ini.
           
            “Mereka sangat terburu-buru”, kata pangeran kecil. “Apa yang mereka cari?” (hlm 86).

            The Little Prince adalah sebuah fabel klasik tentang diri manusia, manusia dewasa tepatnya. Buku kecil namun tipis dengan makna sangat mendalam ini berkisah tentang seorang penerbang yang pesawatnya jatuh di tengah Gurun Sahara. Dalam ancaman keterisolasian dan minimnya air minum, ia harus berjuang memperbaiki pesawatnya kalau ingin kembali ke peradaban dan tidak menghilang di tengah padang gurun tak dikenal. Anehnya, saat ia sedang serius memikirkan jalan keluar, tiba-tiba muncullah seorang pangeran kecil dengan rambut keemasan yang memintanya menggambarkan biri-biri untuknya. Sungguh sebuah hal yang sangat absurb. Bayangkan, saat diri Anda tengah terancam oleh panasnya padang gurun dan ada anak kecil yang minta Anda menggambarkan seekor biri-biri untuknya, bukannya meminta air atau perlindungan.

            Awalnya, si penerbang—sebagaimana kebanyakan orang dewasa lainnya—hanya tertawa dan menganggap si anak sedang demam karena kepanasan. Tapi, si Pangeran Kecil tetap memaksa dan terpaksalah si penerbang menggambarkan biri-biri untuknya. Tanpa sadar, teringatlah si Penerbang akan masa kecilnya, masa kecil ketika dulu tidak ada seorang dewasa pun yang mengerti maunya. Tanpa sadar, sang Pangeran Kecil telah mengingatkannya kembali tentang fakta bahwa orang dewasa itu sering kali begitu absurb dan melupakan esensi dari menikmati kehidupan itu sendiri.

            “Orang-orang dewasa menyukai angka. Ketika kau mendeskripsikan seorang teman baru kepada mereka, mereka tak pernah menanyakan padamu hal-hal yang penting.  Mereka tak pernah bertanya, ‘Seperti apa suaranya? Apa permainan favoritnya? Apakah da mengoleksi kupu-kupu?’ Bukannya bertanya begitu mereka malah menuntut ‘Berapa umurnya? Berapa banyak kakak dan adiknya?, Berapa beratnya?, berapa penghasilan ayahnya?”




            Bagi orang dewasa, yang terpenting adalah angka, angka, dan angka. Tidakkah Anda juga demikian? Kesibukan dunia kerja dan beragam tuntutan rumah tangga tanpa sadar telah mendorong kita untuk terlalu mengejar angka-angka yang sifatnya duniawi. Kita menjadi hanya memandang indah semua hal yang berkaitan dengan uang, jabatan, kekayaan, dan prestasi. Kita sudah lupa dengan keagungan di balik keindahan mawar yang tumbuh di pinggir jalan, tentang padang pasir maha luas yang membuktikan ke-Maha Luasan kekuasaan Sang Penciptanya.

            “Jika kau berkata kepada orang-orang dewasa, “Aku melihat rumah indah terbuat dari bata merah jambu, dengan bunga geranium di jendela-jendelanya, dan merpati di atapnya, mereka tak bisa membayangkan rumah semacam itu. Kau harus berkata, ‘Aku melihat rumah yang harganya seratus ribu franc;’ Maka  mereka akan berseru, ‘Oh pasti indah sekali!” (halaman 24).

            Bersama si Pangeran Kecil, si Penjelajah mulai kembali meenungkan tujuan keberadaan dirinya di tengah alam semesta yang maha luas ini. Simaklah perjalanan si pangeran menuju enam asteroid (yang dinamai dengan angka-angka, karena orang dewasa itu menyukai angka) di mana ia mendapati enam jenis orang yang terlalu mendominasi dua miliar penduduk Bumi (novel ini ditulis tahun 1943, dan sekitar angka itulah perkiraan jumlah manusia di Bumi pada saat itu). Mereka adalah raja yang hanya gemar memerintah, si orang angkuh yang beranggapan bahwa semua orang adalah pengagumnya, peminum yang hanya mau melupakan, pengusaha yang terlalu sibuk bahkan untuk sekadar berbincang, seorang penjaga lampu yang menganggap dirinya begitu penting hingga ia mengorbankan kesenangan-kesenangan dirinya (dan ia terus menerus menyesalinya), dan seorang ahli geografi yang terlalu sibuk di menara gading dan lupa untuk menjelajahi dunia. Mereka inilah (atau kita inilah) yang sering kali menganggap diri sebagai pusat dari semesta, bahwa hanya dirinya sendiri yang penting dan lainnya tidak.

            Dengan bahasa yang lugas namun mendalam, si Pangeran Kecil telah menyadarkan kembali si Penerbang merenungkan kembali keberadaannya di dunia sebagai orang dewasa. Pada akhirnya, ia memahami bahwa apa-apa yang terpenting dalam kehidupan ini tidaklah selalu sesuatu yang dapat dilihat oleh mata, tapi yang selalu dapat dilihat oleh hati.

Sungguh, buku The Little Prince ini mengandung pelajaran yang amat berharga dibalik cover dan ilustrasi-ilustrasi kekananakan yang menghiasi halamannya. Hal-hal sederhana di sekitar kita, barangkali anggota keluarga terdekat, atau rumah tua yang selama ini menaungi kita, atau sekadar bunga mawar yang kita rawat begitu hati-hatinya, seseungguhnya mereka inilah sahabat dan harta kita. Segala sesuatu yang memiliki keterikatan dengan diri kita, yang menjadikan diri kita unik dan menjadikan mereka unik di antara seribu lainnya, itulah harta kita yang sesungguhnya. 

Sayangnya, lagi-lagi sebagai seorang dewasa kita sering mengabaikan hal ini. Kita begitu sibuk mengejar materi dan mengabaikan “harta-harta” sejati yang selama ini telah menemani dan menjaga kita. Juga, tentang bagaimana indah dan sederhananya memandang dunia dari kaca mata anak kecil. Dan, memang, hidup itu sejatinya sederhana tapi kita sendiri yang membuatnya rumit dengan terlalu berfokus pada mendapatkan dan bukannya memberi, pada uang dan angka ketimbang pada keindahan sejati yang ada di dalam diri.
Semoga, anak-anak tetap bersabar dengan para orang dewasa ini.





Image result for DOWNLOAD EBOOK

You may like these posts